Nikah Wak Yonk

“Akhirnya…..”

Kata-kata ini ngetop dalam satu bulan terakhir, keluar dari mulut saudara-saudaraku yang mendengar berita Abang kami akan menikah. Maklum dia udah 3 kali “kelangkahan”… dapatnya putri Solo name: Lia. Seru dong rame-rame ke Solo…. gak bisa di ceritakan karena banyak banget yg serunya..hehehehe

Kebetulan Adiq habis sembuh dari sakit, jadi berangkatnya aku dan adiq naik pesawat, dijemput duluan sama abang dan nginap duluan. Karena ada free sehari maka tidak mensia-siakan kesempatan mampir pasar Klewer, dapat batik Danar Hadi asli dengan harga miring. Adiq lagi tidur ditinggal sama Uwak, Bundanya mutar-mutar, belanja batik.

Besoknya baru rombongan datang dari Jakarta nginap di daerah Stasiun Balapan. Udah dibookingn hotel, tinggal kami tumplek-tumplek di beberapa kamar. Kasihan rombongan mobil  pertama, pada mengeluh karena supirnya reseh gak mau mampir-mampir padahal mereka sudah lapar. Sampai di Solo pada curhat ke aku. Ada yang mual-mual keburu maag kambuh, ada yang BT.

Dapat ditarik pelajaran bahwa untuk mengetahui karakter seseorang ajak saja liburan ke luar kota, kalau bisa sih ajak naik gunung, maka kelakuan aslinya akan terlihat. Mengapa, karena eh karena …..setiap orang ingin bertahan hidup. Pernah coba pergi sama teman-teman ke laur kota nginap 2 hari ketauan semua deh karakternya, untungnya karakternya baik. Jadi memang cocok dijadikan teman.

Siangnya ngayap di Solo beli tambahan buat antar-antaran, buah dan cake. Malamnya kita makan burung goreng lesehan yang mak nyoos.  Sampai Uwa aku yang dari Binjai bilang:” ish enaknya makan, alhamdulillah.”

Akad nikah dan resepsi lancar, kita datang udah kaya tamu undangan saja. Siang setelah resepsi pamit pulang, konvoi lagi bersama rombongan Ungaran. Tidak ada yang lebih seru dari jalan-jalan bareng saudara. Sampai Ungaran, nginep sehari lanjut tujuan Pekalongan apalagi kalo bukan cari batik. Udah lama cari batik emak-emak biasa tuh lupa waktu, sampe diomelin. Kalau aku mana belanja bokek sih.

Udah jam 1 siang mulai laper dong, kebetulan mobil kami jadi leader… mata liat kiri-kanan cari rumah makan Padang. Cari makan Padang karena si Bos Padang satu ini susah banget diajak makan selain masakan Padang. Semacam kurang gaul gitu :p Ternyata di daerah pekalongan agak susah cari masakan Padang, muter otak.

Aku: “Ayo ke pusat kota, pasti ada kalo ngak ada ntar kita bikin RM Padang disini…”

Ternyata dapat juga, tapi kok ilfil ya, kayaknya gak menarik gitu, cuma si Bos pesan nasi bungkus. Jalan lagi eh akhirnya dapat juga “Sari Raos” (loh kok ganti masakan sunda). Dengan PD-nya masuk ke restoran,  kalo gak PD nanti pasukan banyak komentar.

Mulai komentar satu-satu:”… tadi juga ada masakan Sunda, kenapa gak jadi makanan Padang dst..dll…

Aku: “Ayo..sapa mau ayam, burung dara…*pura-pura cuek.

Laper berat ngunyahnya cuma 3 kali langsung telan…. laaaafeer…. memang lidah gak bohong jejak enaknya tetap terasa. Alhamadulillah komentar positif bermunculan.

Abang ke 2: “Enak nih.. tadi kayaknya gak laper taunya laper juga..”

Adik: “Ada lagi gak ayamnya (dipiringnya dah ada burung dara goreng)”

Aku: “Kenapa? Nggak enak ya burungnya?”

Beni: “Justru enak banget makanya di makan terakhir…”

Om safiq: “Tau dari mana restoran ini enak?”

Baru suamiku berani buka suara.

Rahman: Sebenarnya sih cuma feeling doang..🙂

Iya feeling karena liat pete gelantungan, kalau seandainya makanan gak enak orang tua masih doyan pete hihihi

Memang rejeki gak kemana abis makan tanya tempat batik, ternyata cuma 200m dari situ ada pusat batik Kauman. Beruntung 2 kali… tau aja ada 4 orang ibu-ibu di rombongan. Belanja niat 1 jam molor jadi 2 jam yang merasa pria pada BT nungguin. Apa mau dikata namanya perempuan beli 1 barang nawarnya 5 menit. Kalo beli 20 item hitung aja berapa lama? Belom lagi milih warna 3 menit… muter-muter pindah toko 10 menit…. perempuan banget gak sih..

Kecuali aku udah mual liat baju, jadi aku puterin toko satu-satu sekelebat liat barangnya, lalu aku ajak tuh mamaku, bu Timah…ke toko yang harganya terjangkau dan bagus-bagus dengan harapan gak pindah-pindah toko. Ya itu tadi, gak pindah toko tapi makan waktu buat nawar…milih warna…..yah kami hanya perempuan biasa… nggak mau rugi :p

Sejak itu kita di percaya jadi leader, jadi kalo ada yg mau mampir konfirmasi dulu ke kita hehehe…Tell you the truth, kami baru 2 kali tour Java,cuma gayanya PD jadi pada percaya. Makan malam di Pesona lLut, kalo ini udah pernah makan, jadi meski laper berat ditahan-tahan. Asal bisa makan disitu, kebayang es/jus jeruknya mantaab banget. Juga rajungan asam manis widiihh keterlaluan enaknya.

Nyampe tol bintara (ituloh tol yg tarifnya flat n cukup mahal) Jam 1 dini hari…nguantuk tenan tapi puasssss. Sejak saat itu kami sudah punya dua keluarga yang bisa dimampirin di Jawa Tengah keren.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s