Ruang Tunggu sebuah RS di Jakarta Timur

Standar, dokter selalu datang belakangan setelah pasien. Kadang bingung juga kenapa standarnya begitu.
Alhamdulillah gak semua RS begitu, krn di beberapa RS dokternya pada On Time kecuali dokter kandungan. Dari rumah sih udah prediksi kalo dokternya bakalan telat yah lebih kurang 30 menit lah. Jadi kita berusaha ngepasin waktu dgn nomer antrian. Ternyata kami salah saudara-saudara … pas datang pertanyaan pertama yg keluar adalah

Suami: “suster dokternya sudah datang?”
Suster: ” Istirahat dulu ya Pak..silakan duduk.”
Kalo diterjemahkan jawabannya: belom datang lah….🙂
Nggak keberatan sih dengar jawaban tsb, tapi jadi muncul pertanyaan baru, tepatnya
asumsi : suster tsb sangat terlatih dgn pertanyaan itu sehingga jawaban yg keluarpun cukup cepat dan aman.
Sebenarnya agak malas sih ke RS ini tapi karena dekat ya sudahlah, lagipula mereka udah ganti slogan berarti mereka telah melakukan perubahan2 di sana sini dunk… harapannya.🙂 Teruslah berharap saudara-saudara.

Jadi ingat cerita masa lalu.

Adik saya Ika pernah beberapa kali pingsan di sekolah.. dan pada hari itu aku yang jemput dia ke sekolah. Terus penasaran karena dia keliatan lemas banget aku usul periksa aja ke dokter. Niatnya cuma periksa jadi ke situlah karena alasan klise tadi RS terdekat. Begitu tiba langsung dikasi kursi roda masuk UGD. Saya takjub (bengong tepatnya) antara pelayanan mereka yang sigap atau pelayanan mereka yang berlebihan, orang tadi dari rumah dia bisa jalan kok cuma lemes aja.
Langsung di jelaskan sama perawatnya.

S: “Mbak segera urus administrasi krn perlu penanganan segera. Mohon selesaikan Adm baru bisa di tangani….”
Sementara itu perawat yg lain meletakkan cairan infus ke pangkuan Ika, hanya meletakkan bukan memasang loh…
masih takjub plus bingung saya ke administrasi. Sambil jalan dikepala berputar-putar pertanyaan. Kok bisa tau kondisinya parah kalao belom di periksa oleh Dokter? Lalu kenapa infusnya cuma di pangku gak di pasang sekalian? Tadi dari rumah bisa jalan tapi kok malah di kasi kursi roda?

Sampai di bagian Adm saya bilang: ” kami cuma mau periksa aja, nanti kalo perlu di rawat saya konsultasi dulu sama Ortu.”
Dengan gaya sok panik petugas bilang:” Gak bisa bayar dulu nanti gawat jika tidak ditangani”. Saya isi formulir trus saya bayar mereka gak mau terima karena saya harus bayar DP buat rawat inap, karena saya kakaknya gak bisa musti tanda tangan orang tua. Saya bilang saya bawa uang. Mereka tetap ngotot musti dirawat inap.
Malas berdebat saya tanya adik saya:” Ika lo beneran sakit?”
Mungkin karena bingung dan ketakutan dibilang harus dirawat dia jawab:” iya.”
Saya pulang kerumah bilang ke Ibu, kalo memang harus dirawat ya pindah ke *itra *atinegara aja karena kami memang dari dulu berobat di situ, toh di RS tadi cuma di liatin aja gak di perikasa malah di suruh mangku cairan infus, aneh.

Tau aja lah kalo di rumah ada orang lain alias noise-noise yg mengatakan, ya udah kalo memang harus dirawat di situ aja dekat jadi mudah besuknya. Benar-benar gak ada relevansi antara pengobatan yang baik dengan kemudahan orang untuk membesuk tapi apa daya ibu menurut. Dirawatlah adik saya sehari, dua hari saya besuk dia udah ceria banget gak ada keluhan sakit sedikitpun nafsu makan sama aja.
Saya tanya: “Kata dokternya sakit apa?” karena saya gak ada waktu dokternya periksa. Ika: “Typus.”
Tapi kok gak panas..gak muntah nafsu aja makan, ceria. Gak lama masuk perawat bawa makan siang, makanan lengkap plus susu dan jeruk. saya protes ke susternya.
Saya: “Suster ini sakit typus gak boleh minum susu ama jeruk.”
Susternya sambil jalan bilang:” gak apa-apa kok”.
Saya: “Suster saya pernah sakit Typus saya tau gak boleh makan apa aja.”
Susternya cuek bebek. wah gak bener nih saya ke ruangan perawatnya saya ungkapkan protes saya. mereka jawab: ” gak ada catatan dari dokternya.”
Saya: “Sebenarnya dia sakit apa?” meraka diam aja kompak banget.
Saya masuk lagi ke kamar saya tanya: “Kapan pulang?”
Ika: “Gak tau, dokternya gak bilang tapi besok dia praktek sih.. gue juga dah bosen nih.”
Saya: “Ok kita tunggu besok gue mau ketemu dokternya….”
Ternyata oh ternyata dokternya hari sabtu itu gak datang kata perawatnya dia adanya hari senin jadi tunggu aja sampai hari senin.
Saya: ” Apa gak ada dokter lain yg bisa meriksa kondisinya…kan ada medical recordnya.”
Suster: “Gak bisa.”
Cukup…. gak bisa di biarkan nih.
Saya: “Kami mau pulang tolong segera urus administrasinya (niru gaya susternya 3 hari yg lalu)”.
Suster:” Gak bisa jika belum ada izin dari dokternya.”
Saya: “Kelamaan kalo harus nunggu satu dokter, tolong ya mbak…..”
Suster: “Kalau nanti terjadi apa-apa di jalan kami tidak tanggung jawab ya.. *mulai pakai nada tinggi”
Saya: ” Tidak apa-apa, toh kalo tetap disini kami juga harus bayarkan…..”
Suster: “Gak bisa mbak harus orang tua yang memutuskan.”
Saya:”Fine, bereskan aja saya akan jemput ibu saya segera….”
Pulang ke rumah saya langsung statement ke orang-orang yang dirumah bahwa saya mau Ika di bawa pulang hari ini juga dan langsung ke RS *itra. Saya sudah tidak mendengarkan lagi noise-noise yang ada, terserah kemarin saya ngalah sekarang kalian yang ngalah..kalo kejauhan besuknya ya sebaiknya gak usah besuk.

Singakat cerita petugas Admnya masih ngeracuni ibu saya dengan statement:” Kalau terjadi apa-apa di jalan kami tidak bertanggung jawab Bu…”
Saya: “Gak apa-apa kami mau pindah ke RS *itra biar jelas penyakitnya apa, disini tidak ada yg tau penyakitnya apa selain dokter yang meriksa….”
BT abis tampangnya but who care….. they didn’t give us information.
Dari situ kita pulang dulu ke rumah,nunggu praktek dokter sore.
Ke spesialis penyakit dalam *itra *atinegara
Saya: “Sakit apa dokter (gak bilang baru di rawat..pingin tau dokternya sakti gak…).”
Dokter: “Ah tidak ada apa-apa bagus kok…kurang olah raga aja……”
My God…….!!!!!!!!!!!!!
Saya: “Oh ya bukan typus ya dok?”
Dokter: “Bukan.Sehat kok….”
Semenjak itu jika adik saya mengeluh sakit sebelum ke dokter,saya langsung memegang keningnya dan mendiagnosa :” “Gak apa-apa kok … kamu cuma kurang olah raga aja….”
Ika pasti langsung cengar cengir… garing.

Kok ya cari uang begitu banget, ternyata adiknya tetangga saya perawat disitu bilang, kalau dokter disitu ditargetin sebulan musti ada 20 pasien rawat inap. Makanya dokter banyak yang pindah gak betah, parahnya dokter spesialis jarang yang stand by, pada on call. Jadi sabar ya kalau sakit…sabar …..atau pindah😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s