Liburan Akhir Tahun 2010

Senangnya  liburan ke Jogja dan sekitarnya…Jogja I’m coming ….

Jakarta_Semarang: ketemu sama Revi teman SMA, di restoran prima rasa, seru aja waktu 2 jam gak cukup tuk gosip sana-sini. Makanannya enak, harganya make sense, tumis daun ginseng, gurame, sate, iya sate nih kasus banget. Biasa makan sate maranggi hitungannya pertusuk, bbm revi, revsate 10 tusuk ya. Sama Mba nya malah dibikin 10 porsi alias 100 tusuk. Ampun deh. Biar dibungkus tetap satenya gak habis. Makasi ya Rev sudah traktir kami.

@ Primarasa Bunda, Aulia dan Revi

Semarang_Salatiga: Tak sanggup lanjut ke Jogja jadi nginap di jalur Salatiga-Kopeng. Istirahat. Ternyata pilihan yang sangat tepat. Paginya lanjut ke Magelang lewat kopeng yang pemandangannya keren abis, indah udaranya segar, karena jalannya pagi, gunung Merapi keliatan masih batuk-batuk dikitlah. Banyak kebun strawberry, jadwal yang padat membuat kami mengurungkan niat untuk mampir.

Salatiga_Magelang: Borobudur alhamdulillah lepas janji sama Abang mau lihat Borobudur, sudah sewa payung 3 biji eh sampe diatas mendung, alhamdulillah jadi puas foto2. Daripada sewa payung lebih baik beli topi yang lebar, bisa buat foto-foto😀. Teringat terakhir ke sini kelas 3 SD sepertinya Borobudur itu besar sekali kenapa sekarang tidak terlalu besar ya?

The Crew minus Benny
World Heritage Borobudur

Magelang_Solo: Sebenarnya sudah gak sabar pingin ke Jogja, tapi janji sama Abangku yang dari Surabaya mau ketemuan di Solo. Berangkat… nginap di Solo. Solo belum berubah masih seperti 2 tahun yang lalu. Kebiasaan lama gak ilang-ilang kalau bukan tidur dirumah sendiri susah, meski sudah bawa selimut dr rumah tetap saja, ternyata di Solo jam 5 pagi sudah terang, putar-putar ke kota berdua aja, asik deh….begitu keluar rumah, mami langsung ngomong: “Mami masak, gak usah jajan”. *Ups mami tau aja nih, gak janji mam🙂 Belum pernah liat di Jakarta tukang serabi yg langsung dimasak buka pagi-pagi, tergoda juga hihihi, susu segar boyolali…hhhmmm yummy. Sebelum balik ke rumah foto-foto dulu di bangunan tua seputaran Karaton Surakarta. Beneran si mami masak euy, makan dulu deh masakan mami yang juara. Thanks for the hospitality Mam.

Sapi Super @ Solo

Solo_Jogja: Selama perjalanan ke Jogja dikepala sudah tersusun jadwal mau ke mana aja di Jogja. Rencana tertunda lagi karena Abang Syauqie mau lihat Roro Jonggrang di Prambanan. Beginilah efek sering di dongengin sebelum tidur jadi penasaran banget dia. Sampai di Prambanan tidak bisa naik kedalam candi, hanya lihat-lihat dari luar saja, sudahlah yg penting dia gak penasaran. Ternyata saudara-saudara…. hari itu libur natal maka pas mau keluar macettt antrian dari parkiran ke pintu keluar total 1 jam.

Kuda Lumping
Kendaraan Favorite Anak-anak.

Sampai di Jogja ketemu teman Abang Anco, kak Elisa yg mencarikan hotel, dapat di Kaliurang namanya Hotel Cakra Kembang bintang 3, hotelnya bersih kolam renangnya bagus ratenya affordable, sarapannya juga variatif, jempol deh. Sementara anak-anak berenang sama ayahnya, aku,Benny dan om Hans, berangkat cari oleh-oleh. Naik becak yg muraaaaaah banget dari Kaliurang ke kraton, bayarnya cuma 20 ribu. Gak tega ngebayangin di jakarta jarak 1 km aja 5000 maka dibayarlah 25 ribu abangnya sumringah banget, jadi terharu *Note 1. Bayangin aja rutenya, kaliurang-oblong jogja-toko-toko batik seputaran kraton-mesjid-alun-alun Selatan (pakai acara nunggu kita belanja, sholat) bener-bener nih abang becak tabah banget.

Penasaran pingin ngelewati Pohon Beringin di alun-alun Selatan, rame banget tuh jam 7 malam. Beneran memang susah sudah bolak balik 3 kali gak bisa-bisa juga. Tanya-tanya kiri kanan, ada 2 orang anak ABG yang satu nyoba sambil tutup mata, temannya yang buka jalur, saya:” Mba udah berapa kali lewat? Dia:” Udah gak terhitung mba belom berhasil juga. Udahlah face it perut lapar, maka start dari dekat dan berhasil, kalau gak berhasil juga mending melek aja kale😀. Aku sih pinginnya makan khas jogja Gudeg n friends di jalan Wijilan yang terkenal itu, tapi apa daya kalah voting, 2 lawan satu. Pertimbangannya sudah 2 hari makan gak ketemu sambel jadi pilihannya jatuh pada lesehan Malioboro.

Alun-alun Selatan
Dukungan untuk Sultan

Sebelum makan, nikmati lagu-lagu yang dinyanyikan pengamen dengan alat musik tradisional lengkap, keren abis tapi hujan…yah terdamparlah di lesehan sampai jam 9 malam. Sebelumnya tuh lesehan sepi gak ada pengunjung di sebelahnya rame banget. Tiba-tiba muncul ide kalau kita makan disini paling orang-orang juga ikutan, eh bener aja gak lama kita pesan makanan pada berdatangan orang2 sampai full. Berarti kami penglaris yg manis sehingga dagangan ibu itu laris manis😉. sebelum pesan makanan yang ditanyain sambelnya dulu hahaha. sambalnya cuma sambal goreng, karena dia bawa langsung dari rumah.
Gak kehilangan akal, saya: “Ibu punya cabe?”
Ibu: “Punya rawit merah.”
Saya: “Bawang merah?”
Ibu:”Gak punya cuma bawang putih.”
Saya:”Terasi?”
Ibu:”Gak punya.”
Haduh mulai hopeless, pegimane carenya Mpo bikin sambel modal cabe ama bawang putih aje?
Saya:”Tomat?”
Ibu:” Gak punya…”
Saya: ” Gimana nih bikin sambal mentah cuma rawit sama bawang putih dan garam aja mau gak? Tanya ke 2 orang yang pilih makan di malioboro. “Ibu punya garam dong ya…”
Ibu: “Punya mba… oh bikin sambel bawang aja gitu ya Mba.
Saya:”Iya bu itu aja…*padahal belom pernah nyoba :p
Emang rejeki tuh sambel malah enak, nyam-nyam-nyam. Inilah cikal bakal sambel yang sering menghiasi meja makan kami untuk selanjutnya hehehe. Bocoran Sambal Bawang; Rawit merah, bawang putih, garam, gula diulek setelah halus siram dengan minyak panas bekas menggoreng Ayam.
Pesen sepotong dada Bebek Goreng yang ukurannya super jumbo, benar-benar sehat tuh bebek sering fitnes kayaknya montog sangat:D gak habis bo’ *note 2. Kenyang dan ketemu sambel bawang yg pedesss enak… plus air jeruk, beneran deh bikin betah nongkrong di lesehan Malioboro. Masih betah sih lama-lama disitu tapi gak enak sama anak-anak di hotel.

@ Lesehan Malioboro

Tugu Jogja

Jam 9 an minta di jemput sama Bang Anco ternyata ada Mba Elisa juga. Kata Mba Elisa kalau ke Jogja gak nyentuh Tugu, berarti sama aja belom ke Jogja, ye kok bisa? Selama ini kalau ke Jogja gak teringat mau nyentuh Tugu Jogja. Mereka belom makan cari makan buat mereka dulu deh. Malam-malam jam 11 ditantangin gitu, hayuk berangkat juga ke Tugu. Narsis foto2 di Tugu. Pilihan yang tepat, ditugu rame mau foto aja ngantri. Kalau gak ingat anak-anak di hotel mau lanjut nongkrong di Kopi Joss, apa daya takut sampai hotel di cuekin maka pulanglah kami😀

Balik ke hotel mereka sudah tidur pulas, kamipun ngobrol sana-sini sampai jam 3 pagi,….. adik-kakak-abang kalau jarang ketemu gitu deh, ingat kebiasaan waktu masih lajang suka curhat-curhatan hehehe.

Besoknya punya acara masing-masing,  aku ke pasar Beringharjo yg lain acara bebas (tidor). Maunya sih naik becak lagi tapi gak boleh klo sendiri, takut ada yang culik :p, dianter trus di tinggal. Yippie me time *joget-joget + koprol.

Pilih-pilih sebentar *beneran deh sebentar aku paling gak betah belanja lama-lama ketemu yang bagus langsung beli gak pake muter-muter. Beli titipan oleh-oleh buat saudara, teman yang ultah, mama dan adik. Sempat, harus, kudu, musti, makan pecel di depan pasar Beringharjo seru deh makannya rame-rame sih. Sayur pecelnya selain kangkung, bayam, kacang panjang, toge, juga ada bunga pepaya, daun suring, kecipir, daun singkong dan daun pepaya super lengkap. Disediakan juga bihun goreng, sate dari jeroan ayam seperti ati-ampela, telur puyuh, yakin banget nyomot segala bentuk sate, yakin murah maksudnya. Suasananya itu loh yg gak di dapat di kota lain. Ya, aku suka banget suasana jogja, orang-orangnya ramah, kebetulan pengamennya nyanyiin lagu sheila on7…cucok mas.

Mampir ke Mirota juga, setelah dipikir-pikir lebih mudah, nyaman dan praktis belanja di Mirota. Barang-barangnya lengkap dan lumayan bagus, selisih harga juga gak terlalu jauh. Habis dari Mirota di jemput sama yang sudah bangun tidur, lanjut ke taman pintar. Maunya sih lama disitu biar anak-anak puas, tapi apa daya hujan ….hasil bincang-bincang dengan orang Jogja dan Solo, memang setiap hari hujan pagi,siang, malam, baru 2 hari ini saja yg terang, alhamdulillah pas perjalanan kami gak hujan. Jadi kalau sore inipun hujan tak apalah hujan juga berkah.

Malam ini ada Final piala AFF yg lagi happening banget, Aa Irfan Bachdim dan Gonzales ..wait for us. Mikir-mikir mau nonton di hotel apa langsung berangkat aja nanti mampir di jalan buat nonton. Berangkaaattt…lewat jalur Magelang. Sebelumnya sudah di BBM sama Revi kalau jalur itu macet, tapi apa boleh buat kalau lewat muntilan takut banjir lahar dingin. Sampe di alaun-alun Magelang magrib, mau cari makan tanggung udah mau mulai maka beli martabak telor dan jagung bakar buat ganjel perut.

Kok ya seru banget nonton bareng gitu berbaur dengan berbagai macam kelas sosial masyarakat. Cemilan tersedia dekat tinggal ngomong maka jagung bakar, kacang rebus, wedang jahe, macem-macem jajanan segera datang. Seru-seru dan seru too bad Indonesia kalah 3:1 lawan Malaysia.

Nobar di Magelang

Magelang-Pekalongan: Habis nonton bola bingung mau cari penginapan dimana, the night still young kalau buru-buru masuk hotel gak seru. Jalan terus lanjut, tadinya mau nginap di Semarang gak jadi, kami lewat Weleri yg jalannya sunyi … gak enak sama yg nyetir dan rada takut juga jalan sepi gitu, gak ada yg tidur di mobil. Ngobrol aja… ngelewati hotel setelah Magelang gak jadi mampir abis hotelnya sepi gak ada mobil yg parkir,dan kok feeling gak enak aja, lanjut lagi…jalanan benar-benar sepi jangan pernah deh lewat sini malam-malam. Mana nyari pom bensin susah bener, secara hasrat ingin pipis udah tak terbendung. Begitu dapat langsung ada 5 mobil parkir satu-satu turun dan tujuannya jelas TOILET hahahaha….syukur kita duluan nyampe kalo nggak mesti antri deh. Lanjut terus sampe deh Pekalongan, cari hotel yg cukup besar di daerah kota, penuh, putar2 kota Pekalongan akhirnya dapat juga lupa nama hotelnya. Harganya lebih murah dikit sama yang di Kaliurang tapi fasilitasnya minim.

Ngantuk berat pas masuk kamar oalah..banyak nyamuk gak jadi tidur padahal jam 12 malam, minta di semprot dulu, nunggu 1/2 jam baru tidur. *Note 3

Paginya habis sarapan di Hotel lanjut terdampar dengan bahagianya di kampung batik, biasanya kalau beli batik ke Kauman dekat restoran favorite Sari Raos. Berkat petunjuk mas-mas yg baik hati dan tidak sombong di pinggir jalan, maka dikasi tau ada baru buka kampung batik sebelum alun-alun namanya Pesindon *note 4.

Asli benar-benar terdampar…alias gak mau pulang sampai saldo di ATM gak bisa di tarik lagi hahahahha dasar deh ibu-ibu. Tenang Ayah Insya Allah balik modal ini buat dijual, dijamin pada berebut kalau harga murah kualitas bagus. Gimana gak panik, harganya kalau di bandingin harga di Jakarta, murah banget nget nget, dan modelnya keren up to date, beda dengan di pasar Beringharjo modelnya standar kualitas minim dan bedanya dengan toko seputaran kraton Jogja yang modelnya klasik a.k.a kurang variatif.

Kampung Batik Psindon

Makan siang di tempat biasa, burung dara goreng di Sari Raos alun-alun yg rasanya maknyooosss. Pertama coba makan disitu sekitar 2 tahun lalu. Gambling aja pilih makan disitu krn ada pete tergantung dengan manisnya qiqiqiqi asumsinya jika ada pete berarti ada sambel, jika ada sambel berarti ada lalap. Jika makanannya tidak enak minimal lalap sama sambal masih bisa ketelen  :p teori yg kurang ilmiah. Alhamdulillah berhasil enak euy, sejak saat itu kalo lewat Pekalongan mampir Sari Raos. Rupanya orang Pekalongan juga pada tau Sari Raos terkenal gitu deh, pantes.

Pekalongan_Home Sweet home: Makan siang di Pekalongan, makan malam di Pesona Laut tempat favorite juga. Kepiting saus padang, sama Jus Jeruknya juara beneran deh, gak percaya coba aja. Dari situ sampai Jakarta jam 23.30. Kembali ke dunia nyata dengan 3 ember baju kotor, gak apa-apa yang penting puas banget.

Kepiting Saus Padang

Moral of the story, meskipun sudah di planing dengan seksama apabila membawa anak-anak maka kesenangan merekalah yang didahulukan. Next time gak usah kemana-mana stay at Jogja aja ngubek-ngubek  Jogja sampai puas. Jogja..I’ll be Back! Insya Allah.

Note:
1. Jangan pelit kasi uang tips.
2. Meskipun cuma beli bebek per potong gak ada salahnya liat dulu ukurannya, mungkin bisa dimakan berdua.
3. Kalau pergi ke luar kota siap-siap bawa obat nyamuk elektrik, siapa tau perlu.
4. Banyak-banyak ngobrol dengan penduduk lokal, kadang referensi tempat yang meraka sarankan oke juga.

This slideshow requires JavaScript.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s