Punclut

Minggu 11 Maret 2012
Pernikahan Diyah dan Andri @Bulog Bandung


Selesai acara, rada bingung mau kemana, mau pulang masih siang, kuliner, udah kenyang, FO takut kalap :p. Cari udara segar deh, antara Dago, Lembang dan Punclut. Kalau Dago dan lembang sudah sering banget, maka pilihannya Punclut. Anggota belum ada yang tau arahnya kemana, sempat browsing bahwa Punclut itu singkatan dari Puncak Ciumbuleuit Utara. Berarti arahnya ke Ciumbuleuit hehehe, Bandung kan kecil jadi enak kemana-mana dekat gak sampai 1 jam sudah sampai. Ternyata pemandangannya indah baaannggeeetttt. Itu datangnya siang hari jam 14.00 gimana kalau sore hari, ih pastinya bagus banget deh. Mampir di Bale Kacrakan. Foto-foto, pesan cemilan aja, tahu tempe goreng, pisang goreng, pisang bakar minuman bandrek dan jus markisah hangat. Semua minumannya enak, bandreknya enak krn gula merahnya asli, gorengannya juga enak, pisang bakarnya porsinya kecil, rugi deh😀. Agak bias juga sih karena biasanya kalau makan apa aja di daerah pegunungan bawaannya enak aja hehehe. Lama liat-liat pemandangan, mikir besok hari senin jadi gak konsen. Jam 16.00 pulang, belom sempat liat senja di Bandung, karena mau makan malam di sate maranggi. Ternyata kalau dari Bandung hari minggu jalanan sep,i yah gak sepi juga sih cuma gak macet aja. Sampe Purwakarta baru jam 17:30 (gak gitu merhatiin karena aku yang nyetir).

Restaurant Balakecrakan
Lanjut Jakarta, cari makan terdampar di Food Court Tamini wuiihhh makanannya gak jelas semua. Nad pesan nasi goreng (gak usah disebut ya nama restonya), di piring bawahnya (alasnya) ada anak kecoa 2 ekor, saya pesan nasi briyani di rumah makan Aceh tambah kacau. Bukannya nasi briyani malah nasi keras belom mateng dikasi kuah gule…ampun deh. Di komplen sama pemiliknya malah ngotot balik kalo Briyani versi aceh tuh pake santen bukan susu, gak ada kismisnya, dll dsb minta potongan harga dikasi 2000 yah gak ngaruh kali akhirnya saya bayar full padahal cuma dimakan sesuap sama timunnya doang (takut sakit perut makan nasi mentah, belom dagingnya kayak udah lama). Kadang suka heran dia kan mau jualan disitu lama yah, tapi kok sikapnya gitu. Kalau memang salah ya minta maaf saja, jelas-jelasnya nasinya gak mateng gitu. Suami pesan martabak telor ditempat sama, rasa dagingnya asam sepertinya danging yang kemaren dipakai lagi, acarnya asem, tapi super asem alias basi. Dikomplen dia bilang acar memang asem bu, makin lama makin asem. Saya: iya alias basi. Ngomong sama orang begini gak ngaruh, sudahlah niatnya mau kasi tau dia biar kedepannya dia jualan lebih baik lagi lebih banyak pelanggan, tapi ya gitu deh, beda cara pandang. Kata adikku yang gak pesan makanan, makanya gak pernah makan disini karena pernah beli mie Aceh rasanya aneh. Jiaaahh kenapa gak bilang, rusuh banget.

Pulang dari situ, adikku gak enak hati ngajak makan lagi di ceger, ruko pinggir jalan, menunya ikan bakar dan ayam bakar/goreng. Adikku pesan Ikan Bawal bakar, aku pesan ayam bakar yang netral aja deh. Klo gak enak masih kemakan. Nyobain Bawal bakarnya Asin banget, cuma mau komplen gak enak karena gak tega liat Abangnya jualan di pinggir jalan ruko kecil. Adikku yang komplen:”Mas Ikannya asin banget ya, saya cuma kasi tau aja loh gak minta ganti karena saya gak bisa makan.” Masnya:”Aduh Mas berarti itu asin dari sononya Mas.” Saya:”Mas udah nikah belom sih? Jangan-jangan mau nikah :p, cobain deh mas ikannya.”
Si mbanya yang coba:”Iya mas asin banget memang, ganti aja.” Saya dan adik serempak:’Gak usah Mas…cuma kasi tau aja.” Mereka:”Gak apa-apa diganti berarti ikannya diawetin nih.” Berdebat gitu akhirnya dia kasi potongan ikan kue buat buktiin bahwa bukan salah di bumbunya dia. Dan benar saja ikan kuenya enak tuh. Dari sini saya tau kalau Allah mengajarkan saya sesuatu, terkadang orang kecil lebih punya hati nurani. Bedakan aja, satu makan di Mall pakai AC, keren harganya mahal tapi pola pikir yang jualan sempit. Sementara makan di pinggir jalan tapi dia sangat memperhatikan service pelanggannya. Semoga sukses ya Bang.aamiin.

.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s