3 days @ Singapore

July 2010
Cerita lama yang belum sempat di share. Rame-rame ke Singapore sama teman kantor. Seru 3 pasang plus Najwa dan pak Is. Sebenarnya males banget mau ikut, alasan klise lagi bokek :p tapi ya sudahlah berangkat saja, paling cuci mata. Maka berangkatlah kami, gak pake itinerary karena jalan bareng gak ngerti maunya kemana aja. Seneng banget karena TFT ke luar negeri, jadi agak sulit tidur so excited😉. Naik airasia yang rada Bumpy nabrak awan terus. Baru sekali deh, pesawatnya yang goyang banget, harap maklum budget airline. Diatas semua nama Tuhan disebut kenceng-kenceng ketakutan, berasa naik metro mini terus ada polisi tidurnya. Sampai aku tersadar di samping depan, belakang semua ngucap, lalu aku tersenyum, ya Insya Allah gak apa-apa semua pada kompak berdoa. Alhamdulillah mendarat dengan selamat di Changi.

Viola…langsung seperti orang udik masuk kota, liat airport yang keren, bersih, dan tenang gitu. Ingat tadi waktu berangkat hiruk pikuk di Soeta, oh no minder euy. Begitu masuk lewat ditektor lah kok ya bunyi, setelah diperiksa ternyata sandal aku mengandung logam,selamat. Nunggu bagasi lanjut menuju penginapan yang terletak di geylang 12, don’t ask karena lagi acara communicasia jadi hotel fully booked dapatlah didaerah red district. Ah gak apa-apa juga cuma numpang tidur aja.

Changi Airport
Changi Airport

Ganti baju, langsung menuju Orchard road atas permintaan ibu-ibu. Penasaran di Singapore mau nyobain semua transportasinya terutama MRT. So pertama yang dicoba adalah MRT🙂.

MRT
MRT

Sampai Orchard beli es krim wals yg di gerobak itu enak bener aku beli yang rasa talas makannya pakai roti bukan con. Bener sih pertamanya cuci mata lama-lama kalap juga beli sepatu perasaan kok murah banget. Waktu aku pergi kursnya masih 7000 idr.
Kebangetan memang harga-harga di Mall Jakarta. Beli T-shirt Giordano buat anak-anak. Lunch di McD dan sedikit ada gangguan komunikasi karena si kasir menggunakan bahasa Inggris yang cepat dan GAK jelas Singlish. Udah dua kali: pardon me? Akhirnya dia pakai bahasa isyarat menunjukkan paket, aku bilang ok. Terserah deh mba hihihihihi

Ice Cream Uncle
Ice Cream Uncle

Ketemuan sama temannya mas Tos, masih juga di Orchard rencana mau foto-foto di Marina Bay menjelang sunset gagal sampai sana sudah malam. Ternyata memang bagus deh lampu-lampunya, gedung-gedung terlihat keren dibanding kalau siang hari. Cqpek foto-foto sampai mati gaya baru berasa lapar. Makan disekitar situ lupa nama mall nya, lumayan paket nasi ayam 50.000 tapi ayamnya gede banget bisa untuk berdua. Kemudian balik ke hotel.

Merlion in the night
Merlion in the night

2nd day
Pagi-pagi sudah siap berangkat dari hotel, menuju harbor front pertama mau naik MRT iseng di jalan baca bus jurusan Harbour Front gak jadi deh nunggu di halte aja sambil beli pulsa local. Disepanjang jalan menuju halte melihat orang-orang ngopi-ngopi di pinggir jalan, pingin mampir tapi takut gak ada tulisan halalnya. Naik bus dan benar-benar nyaman, orang-orang tua bepergian sendiri tidak takut karena berhenti di halte, turun juga sampai orang benar-benar mendarat dengan mulus di trotoar, berjalan beberapa langkah baru deh busnya jalan, salut. Kalau di Jakarta gak mungkin melepas lansia jalan-jalan sendiri naik angkutan umum, gak banget deh. Masuk vivo city liat-liat, terus naik ke atas foto-foto sebentar mandangin laut, there you go again ternyata kesini enaknya juga sore-sore hehehe salah jadwal.

HarbourFront sore-sore
HarbourFront sore-sore

Dari vivo city lanjut ke Bugis, katanya oleh-oleh disini lebih murah. Memang lumayan murah sih untuk T-Shirt, tapi ya kualitasnya kalah jauh sama T-shirt kita, akhirnya ada juga yang Indonesia lebih bagus😀 Cuma namanya orang Indonesia oleh-oleh is a must jadi beli juga. Kalau boleh saran mending sekalian beli yang bermerk seperti Giordano. Oh ya di Singapore buah-buahannya bagus-bagus banget, akhirnya aku beli Leci 1 kg Cuma 20.000 ih manis banget puas deh, bawanya aja berat jadi beli cuma sekilo.

Lumayan gempor juga kaki dari Bugis aku, suami dan Pak Iswadi jalan kaki selain nikmati pemandangan, gak tahan liat antrian taksi panjang banget. Bener aja sampainya hampir berbarengan sama rombongan yang naik taksi di restaurant di Arab Street persis depan masjid Sultan. Baru disini merasakan masakan yang mirip masakan rumah, martabak telor, udang dikari wuiih enak.

Sholat di masjid Sultan, sempat salah juga aku hampir sholat di shaf belakang untuk wanita kemudian ditegur sama nenek-nenek, beliau bilang, orang muda sholat diatas hhmm kayaknya negurnya pakai bahasa inggris deh. Oh ternyata shaf bagian belakang khusus untuk lansia, sementara untuk wanita diatas. Wah pengaturan yang keren, karena kalau lansia sampai naik ke atas repot banget. Shalatnya berngantian aku sempat mutar-mutar melihat-lihat keadaan masjid sambil ngintip di bagian shaf laki-laki. Tiba-tiba ada lelaki bule, yes I mean expatriate memakai gamis memangil. “ sister..sister…come here…” waduh salah ya gak boleh ngintip juga ya dibagian pria hadooh. Pelan-pelan nyamperin. Dia:”…I need your help please.” Kemudian dia menjelaskan ke 2 orang pelancong ekspatriat juga, seperti inilah seharusnya pakaian wanita muslimah tertutup hijab bla..bla.., sambil menunjuk kearah aku. Ups, padahal saat itu aku hanya memakai celana jeans, kaos dan jilbab sudah pasti. Nih si Mas gak salah nyontohin apa, mbo ya dicari yang pakai gamis gitu. Never mind selamat deh kirain diomelin ketauan ngintip.

Dari masjid lanjut ke Mustafa center wuuuuuaaahhh hampir panik juga disini liat parfum, kenapa hampir panik, harganya murah-murah cuma isi kantong yang membatasi :p lama-lama gak heran kenapa orang Indonesia hobby banget belanja-belanji klo ke Singapore, karena memang harganya murah untuk barang yang bermerk ya, belum diskon sana sini. Contoh, lipstick MAC yang di Jakarta 199.000 (Sogo) disana cuma 135.000 jauh kan selisihnya. Belum parfum, coklat, ups udah deh ya ntar ketaun banget kelakuannya.😉 Kesimpulannya wajar kalau orang Indonesia panik belanja karena memang murah Bo *tergantung kurs juga sih. Sore, nge Teh cantik di restoran india sebelah Mustafa center. Tehnya dikasi jeruk lemon cui. Jadi rasanya seger gitu. Gak tau lemon cui? Browsing😀
Sebagian rombongan pingin balik ke Harbor front, aku sama suami ke IKEA Tampines hehehe udah ngincer musti ke IKEA. Bener aja gak rugi peralatan lenong disana murah banget, mayan beliin oleh-oleh buat orang tua dll dapat deh tuh belanja gak sampai 30 dolar Singapore dpt banyak hehehe gawat deh bagasi oh bagasi. Makan malam pake roti aja, capek banget pingin buru-buru balik ke Hotel. Pulangnya naik shutter bus menuju bedok, sampai disana naik bus tingkat, hore udah lama banget gak naik bus tingkat. Selesailah perburuan hari ini.

3rd day
Bangun, sarapan dan siap-siap menuju changi pesawat siang. Nanggung sih Cuma numpang tidur besoknya pulang. Mikirin senin musti kerja ya cari pesawat yang siang. Sempat salah pemberhentian waktu naik MRT hehehe. Tetap di duty free beli coklat, sama sarapan di Kopi tiam, beli roti srikaya pastinya. Sampai di Soeta kita yang kaya kena Gap gitu berisik banget dan hiruk pikuk. Beda banget deh rasanya, akhirnya bersyukur dikasi kesempatan melihat Negara lain jadi ada perbandingan, dan belajar lebih bersyukur, jadi kepingin maju dll.
Note: kurs saat itu 1 sgd = 6600 idr

Bye...
Bye…

Note:
1. Beli buah-buahan di Singapore, buahnya bagus-bagus harga terjangkau.
2. Pesan makanan satu porsi terlebih dahulu, jika satu porsi besar maka dapat dimakan berdua.
3. Foto-foto di landmark Singapore bagusnya di sore hari🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s