Drama di Kantor Imigrasi Jaktim

Rencana bikin passport untuk anak-anak terus tertunda hingga 2 minggu lalu baru terlaksana. Datang pada siang hari sekitar jam 10, nomer antrian telah habis. Pembuatan passport perharinya di kanim Jakarta Timur dibatasi untuk yang manual hanya 150 saja. Setelah mengambil formulir diberitahu bahwa besok antri dari jam 6 pagi untuk ambil nomer. Jika masih dalam satu kartu keluarga, satu orang bisa mengurus lebih dari 1 passport. Sebenarnya malas cerita yang model begini, cuma setelah dipertimbangkan perlu juga untuk jadi pelajaran buat yang ingin bikin passport juga buat petugasnya. Semoga kejadian tidak menyenangkan ini tidak terulang.

Kamis 17 April 2014
Saya datang pagi sekali jam 6 pagi, antri. Mana antrian tidak menggunakan nomer jadilah kami lesehan menunggu antrian buka sekitar jam 7:30. Itupun saya mendapat nomer 40 cuma dari rumah sudah pasang niat ikhlas jalani sajalah prosesnya. Belum sempat sarapan ya sudahlah gak bisa keluar juga takut disalip antriannya.
IMG00876-20140417-0638
Jam 7:30 antrian dibuka, saya mengambil 3 nomer untuk 3 passport. Pada saat mengambil nomer Ibu didepan saya dilayani dengan ramaaahhh sekali oleh petugasnya yang kita sebut saja namanya “Kumis”. Ternyata Ibu itu pakai memo oooww pantes. Tiba giliran saya dokumen saya diperiksa oleh Pak Kumis dia tanya kenapa KK saya belum ditanda tangani kepala keluarga? Yakk deziiggghh. Sebelumnya saya sudah minta suami tanda tangan ternyata dia lupa, naseb.
Saya dengan cool nya menjawab: “Ok Pak gak masalah nanti saya telpon suami saya suruh kemari.”
Pak Kumis dengan gaya arogannya bilang:” Ini semua yang antri jadi saksi ya, bukannya saya gak mau kasi nomer, apa ini KK belum ditandatangai gak bisa diproses, jangan nanti saya yang disalahin.”

Wah gelagat gak bener nih tadi sama ibu itu manis banget ngomongnya ama saya kok judes?
Saya:” Iya Pak saya ngerti peraturan kok nanti saya telpon suami saya, gak bisa saya telpon sekarang kan disini gak ada signal, Bapak tau kan.”
Kumis: ” Ibu gak bisa ya harus dilengkapi ini juga harus dilampirkan foto copy passport orang tua, kalau Ibu saya kasi nomer sekarang harus dilengkapi sekarang, besok nomer ini gak berlaku kalau ibu antri pakai nomer hari ini.”
Makin ketus aja ngomongnya, hiks memangnya kalau dokumen gak lengkap salah ya harus dimarahi? Saya kan mau bikin passport kalaupun saya calon TKW dari desa dan gak bisa baca tulis, saya tidak pantas diperlakukan seperti ini.
Ya Allah sabar-sabar-sabar.
Saya:” Ya udah pak kasi nomer aja dulu nanti saya lengkapi.”
Akhirnya dikasi tuh nomer dengan keluhan-keluhan dan omelan panjangxlebar lainnya, nanya buku nikah lah yang saya juga bawa dan intinya gak penting diomongin dengan gaya juteknya. Ok dapat 3 nomer antrian saya telpon suami gak bisa-bisa gak ada signal keluar juga gitu. Akhirnya saya putuskan untuk pulang menjemput suami saya. Sekalian ambil passport. Kemudian berangkat lagi sampai di sana jam 9:30. Saya sempat fotocopy dokumen dulu, sempat narik uang ke Bank dulu karena saya pikir saya toh punya nomer antrian. Mampir dulu di resepsionis lantai 2 minjam straples ngobrol sama mas Hasbullah, lalu dia menyarankan segera masuk untuk antri di loket.
Ternyata pas saya masuk nomer saya terlewat 7 angka, dengan gak berdosa saya bertanya ke petugas loket nomer 2. Yang melayani Ibu-ibu ramah, dia bilang nomer saya terlewat jadi musti antri besok lagi.

Huaaaaa….langsung aja saya curhatin ibu itu. Saya:”Bu, saya antri dari jam 6 pagi, lalu dokumen saya tertinggal fotocopy passport orang tua, saya disuruh petugas di nomer antrian melengkapi makanya saya pulang lalu balik lagi nih, gimana dong Bu? Ibu itu:” Sudah peraturannya gitu dipanggil 3 kali tidak menjawab dilewati nomernya.
Saya:”Tapi saya kan disuruh melengkapi dokumen gak disuruh naik dulu Bu makanya saya pulang.”
Ibu itu:” Saya gak bisa proses Mbak sebab tadi ada juga yang ditolak karena terlewat nomernya masa Mbak diterima?
Saya:” Ok deh Bu saya ngerti tolong diperiksa aja siapa tau ada yang kurang dokumennya.”
Percuma juga bersikukuh sabar aja. Setelah diperiksa kelengkapannya sayapun keluar. Sudahlah mungkin memang takdirnya begini saya harus balik lagi, ikhlasin saja.
Saya duduk diruang tunggu lantai 2, mengatur mood saya yang sempat kacau gara-gara Pak Kumis. Disamperin sama Mas yang duduk diresepsionis, ditanya kenapa tidak jadi. Saya ceritakan kejadiannya lalu dia bilang memang begitu peraturannya. Saya yang udah patah arang malas berdebat saya iyakan saja. Saya ngobrol-ngobrol aja ngilangin suntuk, kenalan namanya Mas hasbullah.

Saya:”Iya mas saya ngerti peraturannya, tapi sangat disayangkan kenapa petugas dibawah tidak menyarankan saya naik ke atas dulu malah disuruh melengkapi? Terus kenapa juga ngomongnya marah-marah, saya jadi gak fokus, emang gak bisa ngasi tau baik-baik?”
Hasbullah:” Iya Bu maklumin aja mungkin dia ada masalah dirumah kebawa-bawa disini.”
Saya:” Kalau dia paham dia kerja dibagian pelayanan seharusnya sikapnya tidak seperti itu, saya juga dibidang jasa tapi saya gak gitu. Semua kan ada SOP nya.”
Hasbullah:” Iya Bu maklumi aja, harusnya abis ambil nomer Ibu naik ke Lantai 2 antri, dia gak punya wewenang untuk urusan dokumen, yang berhak ya petugas loket. Seandainyapun formulir belom diisi nama ibu dipanggil ya maju aja gak apa-apa….” dan penjelasan panjang lebar lainnya yang intinya setelah ambil nomer saya harus naik kelantai 2 antri diloket sampai nama saya dipanggil.
Saya:”Nah kenapa dia gak bilang seperti yang Mas bilang kan gak akan kejadain seperti ini. Atau minimal dia jangan marah-marah jadi saya bisa fokus, kan gak enak saya diomelin didepan orang kaya apa gitu. Santai dong. Tapi sudahlah buang-buang waktu juga berdebat udah ikhlas saya senin memang harus balik lagi. Makasi banyak loh mas.”
Hasbullah:”Iya bu, sabar aja ya…nunggu 3 hari lagi ya karena libur jumat. Memang Bu gak semua paham bagiannya karena setiap 6 bulan sekali petugas kita dirotasi.”
Saya:” Nah terlebih lagi itu kalau tidak paham ya jangan sok tau, tapi belajar. Makasi ya Mas maaf ganggu nih, gak apa-apa kok saya balik senin udah ikhlas.”
Hasbullah:”Iya bu sama-sam sabar ya Bu.”
Dan begitulah drama hari kamis ditutup dengan sabar.

Senin 21 April 2014 hari Kartini

Saya kembali antri di kanim jaktim sampai sana jam 6 pagi, alhamdulillah antrian nomer 30-32 ketemu lagi sama si Kumis, tapi karena saya udah lega ya sudahlah baik-baik aja sabar-sabar aja. Tiba giliran saya, dia periksa semua dokumen, dalam hati saya periksa aja terus orang kemarin sudah diperiksa petugas loket lengkap semua. Selesai nih gak ada yang bisa dia kritik lagi eh emang dia suka interaksi dengan orang kali ya, dia nanya.
Kumis:”Ibu kemarin kan udah antri ya, jangan sampai Ibu besok antri lagi.
Saya: #sambil senyum, ya iyalah Pak emang saya gak ada kerjaan apa antri terus.titik. *dalam hati kalau sampai balik lagi berarti kerjaan kalian gak beres.
Pak Kumis:”Ibu tau kan kemaren kesalahannya dimana?”
Saya:”Iya Pak, sekarang kk sudah ditanda tangani kan….”*mulai BT udah kenapa sih kasi aja nomer antrian selesai.
Pak Kumis: “Kalau Ibu besok balik lagi gak saya kasi nomer ya, karena yang lain juga memerlukan nomer ini.”
Ngajak ribut Pak Kumis, gak tau ya istilah membangunkan macan tidur? Atau mungkin memang suka cari gara-gara aja bawaan zaman calo merajalela.
Saya:” Kemaren itu salah Bapak, gara-gara Bapak saya terpaksa pulang, ambil dokumen lalu balik lagi kelewat nomer antrian.” Ikutan ninggi suaranya.
Pak Kumis:” Ibu dengar dulu…”
Saya:” Kalau bapak gak maksa-maksa harus dilengkapi saya gak akan ketinggalan antrian.!!!”
Sambil ngomong gak kalah judes sama si Kumis saya liatin temannya satu-satu menakar kekuatan saya, jadi nih ribut kalau ada yang bereaksi belain Pak Kumis. Ternyata mereka diam saja. Mungkin kejadian seperti ini gak sekali dua kali terjadi, mungkin.
Ibu-ibu yang antri dibelakang saya, yang pas antri tadi sebelum loket buka saya kasi tips bahwa apapun yang dikatakan Pak Kumis, Ibu bilang iya aja lalu naik ke lantai 2 ya Bu antri. Nanti dokumen gak lengkap biar mereka yang kasi tau yang penting Ibu dapat nomer antrian ok.
Si ibu-ibu itu bisikin saya:”Udah mbak iya in aja…”
Kumis:”Ibu dengar dulu penjelasan saya!!!
Saya:”(…senyum….) Udah ya pak kasian yang belakang antri”

Lalu saya melenggang santai…sukurin Pak Kumis gantian, dibaikin gak mau kena semprot juga akhirnya, mungkin takdir Pak kumis hari ini kena semprot saya.
Naik ke lantai 2 gak melihat Mas Hasbullah saya langsung masuk, padahal udah niat say hi.
Ikut antrian bareng Ibu dosen dari universitas DP, dia tanya, kok lama sekali sih. Saya bilang biasalah drama lagi di antrian. Tiba giliran saya dapat loket 3 dilayani oleh Bapak Suprapto, ihh Bapaknya super ramah semua pertanyaan dijawab dengan senang hati. Disebelah saya ada mesin pooling kepuasan pelangan, saya iseng nanya:” Bapak mau saya pencet apa nih?”
Pak Suprapto:” Pastinyaaaa….yang bagus Mbak.”
Saya:”Siap Pak… saya vote senyum ya, dua kali tuh saya vote. (kan saya urus 3 passport 3 kali juga boleh :D).

Akhir kata saya cukup puas dengan pelayanan di Kanim Jakarta Timur, petugasnya kooperatif, ramah kecuali si you know laaa. Tapi Secara umum memuaskan, mungkin mereka pakai Iso ya, karena jam buka on time, entahlah. Gak perlu jasa calo, cukup kita punya dokumen lengkap, ikut aturan Insha Allah mudah kok mengurus Passport.
Omong-omong tante saya baru beberapa minggu lalu mengurus passport di Kanim Jaksel katanya petugasnya jutek semua, nyesel jauh-jauh kesana😀

Kamis tinggal menunggu wawancara dan foto saja semoga semuanya lancar.aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s