Jalan Masih Panjang

IMG_1134

Liburan ke Surabaya kemarin, banyak berinteraski dengan anak-anak, dan salut banget dengan anak-anaknya Kak Hani pada nurut semua, tertib, teratur. Berbanding terbalik dengan anakku yang gak bisa diam. Iseng bertanya dengan Ibunya gimana sih caranya biar anak bisa “tertib” gitu. Kak Hani bilang:” Kita harus tegas, sekali gak bisa dibilangin cubit aja langsung, capekkan kita ngomong aja gak didengarin, kalau dicubit dia langsung diam sakit kan.” Aku:”nah disitulah aku gak bisa kak, kalau mulut capek iya..tapi kalau tangan gak tega, bukan berarti gak pernah dicubit ya, pernah tapi kayaknya sia-sia aja tuh, malah anaknya marah. Dibilang :”Jadi Ibu sabar sedikit kenapa sih.” Hadoohh sabar mana sabar. Kemudian diskusi berlanjut kalau aku harus tega demi kebaikan anak-anak.  Sampai pada kesimpulanku sendiri, anakku sih udah telat kalau dikasarin udah gede-gede kalau dari kecilnya mungkin masih bisa, kalau sekarang bisa-bisa Ibunya dimarahin. Kak Hani dengan kesimpulannya:”kamu sih gak tegaan susah, lebih sabar juga sama anak-anak.” Aku sih bukan sabar cuma toleransinya gede, namanya juga anak-anak banyak yang dia belum paham, nanti juga belajar sendiri pelan-pelan dan kayaknya bukan tipe aku deh pakai kekerasan gitu, karena dulu juga sebandel-bandelnya aku, gak pernah dicubit/dipukul Mama.

Abang sekarang kelas 6 SD, pekan ulangan, tapi gaya belajarnya masih santai banget, alias maian-main. Dia bilang sudah belajar tapi ketika ditanya gak ada yang nempel itu pelajaran. Apalagi kalau matematika wassalam deh, dia tidak berminat sama sekali. Kalau mengajarkan matematika dari A samapai Z. Wah itu sih bertentangan banget dengan Ibunya, kalau mau bertanya usaha dulu, bukan dicekokin dari A sampai Z. Setiap belajar matematika spaning, anaknya gak ikhlas belajar apalagi ibunya. Masa sih dulu sekolah susah-susah sekarang masih susah-susah lagi, please deh :p Jadi suasana belajar tuh gak kondusif, malah materi sekarang ampun, sekolah dasar kok ya pelajarannya detail banget, masih ada SMP, SMA.  Abang jangan suruh matematika, suruh gambar, olah raga, dia jagonya, cuma sampai saat ini sekolah spesialisasi gambar atau sepak bola gak ada kan. Ah setiap anak kan tidak sama, tapi harus ,melewati proses yang sama diseragamkan.

Hari ini bener-bener ibunya udah diubun-ubun sabarnya ketinggalan di Turkey, keluar deh ceramah panjang kali lebar.

“Kalau tau anaknya kaya gini disuruh belajar gak mau, lebih baik dari kecil dicubitin aja biar anaknya nurut dikasi tau orang tua, biar orang tuanya gak repot, orang tua gak setres. Berkali-kali dibilang kalau tidak mengerti bertanya sama teman yang mengerti atau sama guru, bukan sama Bunda, bla..bla… Ah sudahlah kalau memang gak bisa dibilangin pakai mulut les kumon aja. Bunda ke dokter gigi dulu,”

Daripada esmosi keluar kata-kata yang gak bagus mending kabur deh, sambil telpon ayahnya kalau untuk urusan matematika ibunya nyerah, karena memang gak sepaham sama anak ini, harusnya dia bertanya yang tidak tau bukan bertanya dari A sampai Z. Anakku laki-laki harus mandiri bukan dicekokin, dan dia paham kalau Bundanya sudah ultimatum begitu, gak akan ditarik lagi. Ujung-ujungnya setelah kultum singkat, cuma bisa berdoa, semoga anak ini lulus, tergetnya lulus aja nanti biar dia pilih sekolah sesuai bidangnya. Sementara ini anak tidak setres aja syukur, karena perjalanannya masih panjang. Konsultasi sesama Ibu juga sama aja, anak mulai malas belajar, sementara pelajaran semakin sulit. Belum lagi peralihan dari masa anak-anak menuju masa Alay…haduh kudu simpan stok sabar dan pinjam sabar dari tetangga kiri-kanan. Oh iya masa Alay sekarang masuk dalam teori evolusi loh :p.

Ya karena itu tadi anak dari kecil dibiarkan kritis jadi ya gini deh ribet “ngaturnya” sempat gamang juga jangan-jangan aku salah didikan terlalu permisif. Peraturanku sedikit, sholat, jujur, belajar, mandiri, sopan santun, jaga kebersihan dan hemat energi. Selebihnya bebas. Jadi urusannya lebih mudah kalau melakukan kesalahan masik kategori mana? Balik lagi ke tujuan semula bahwa agar anak-anak punya rasa percaya diri tinggi, punya pendapat sendiri, bisa menentukan pilihan dari sekian banyak pilihan, semoga besar nanti jadi pemimpin bukan follower. Aamin ya Allah. Memang repot punya anak walau cuma dua. Kalau memang tidak boleh sering di depan TV musti ajak mereka bermain. Capek deh, lebih mudah anak diberi gadget lalu ortunya tenang mau ngapain aja. Tapi aku tidak seperti itu, biarinlah capek asal tidak kecanduan TV atau game. Makanya sekarang keteter banget, pagi urusan domestik, siang istirahat bentar, sore ngajak main, malam waktu nyantai malah disuruh belajar. Kapan me time-nya…..? Akhirnya gak tahan juga menghubungi salah satu sahabat yang pola asuhnya hampir sama dan kelakuan anaknya juga hampir sama, hampir karena mereka beda gender. Alhamdulillah di support bahwa mudah-mudahan tidak salah asuh anaknya dll dsb dst, baru deh agak lega sedikit.

Lama-lama setelah pikiran jernih, dianalisa satu-satu, hhmm emaknya sendiri aja gak bisa diam, masa iya anak disuruh diam tenang. Kalau karakternya kuat, ya sama persis dengan Ayahnya. Sudahlah mereka memang tidak salah lagi, anak kami. Jadi rasain aja deh tuh hehehehe. Kemarin-kemarin kalau lagi waras sih bisa berfikir jernih, tapi adakalanya tuntutan sekolah membuat orang tua meradang. Padahal jika tetap waras, dihadapi dengan ikhlas dan sabar, selesai kok urusan Matematika itu. Buktinya belajar sama Ayah satu jam sudah paham dia jalan ceritanya. Memang anak sekarang pinter-pinter cuma terbiasa malas aja karena perkembangan tekhnologi, kurang gerak, kurang tantangan. Semoga amanah ini bisa dijaga dengan baik aamiin ya Rabb. Kerasa banget pentingnya sahabat yang mengerti kita dan pola pikir kita, jadi bisa saling support. Allah Maha Baik segala sesuatu pasti ada solusinya cuma terkadang saya kurang sabar aja ingin mempercepat prosesnya, sama seperti si anak ingin praktis aja. Semoga kedepannya lebih baik lagi.

2 thoughts on “Jalan Masih Panjang

    1. Pak Slamet Ar Ridho? Nanti deh ketemu dulu ngobrol-ngobrol, hari ini udah mulai Pdm. Dia kalau diajarin bisa ft cuma maunya dicekokin bukan belajr sendiri. gak suka Mtk. Kemaren masuk Kumon setahun tersiksa banget dia😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s