Dimanakah Rejeki?

Beberapa bulan lalu, santai duduk-duduk diteras rumah, mandangin pohon jeruk lalu beralih ke deretan pot bunga. Walau hanya dipandangi alhamdulillah pertumbuhan tanamannya cukup baik. Kemudian beralih ke teras, agak-agak sakit mata liat teras krn kebanyakan tiang. Namanya bikin teras trial n error gak pakai konsep, gak gitu paham juga urusan arsitektur maka jadilah teras yang kaku hehehe. Karena liatnya udah gak sreg, batal dipasang kanopi. Dibiarkan saja sampai batas  waktu yang tidak ditentukan.

Iseng penampakan teras difoto lalu kirim ke teman yang arsitek, bener saja reaksi pertamanya ketawa. Dia bilang fasadnya kaku. Nah itu fasad namanya. Ngobrol-ngobrol bagaimana baiknya agar tidak terlihat kaku, lalu dia bilang kirim saja denahnya nanti digambarin. Waw wait a minute boleh digambarin tapi tarifnya jangan mahal-mahal. Ternyata dia bilang GRATIS asal jangan buru-buru. Alhamdulillah rejeki banget. Tapi sampai sekarang belum dikirim gambarnya belum sempat bikin denah realnya. Agak-agak segan *baca: dana renovasi belum terlihat.😉

Kira-kira sebulan lalu, rencananya Mei nanti ikatan alumni SMP saya akan mengadakan sunatan masal. Kebetulan saya bendaharanya jadi ya gitu deh pada takut di bbm atau di wa saya, takut suruh transfer hihihi. Saya lagi semangat di kontak saya dengan nama yang sama itu banyak misal, rini ada 5 orang, fitri ada 4 orang, dll. Jadi saya bbm lah teman saya. Setelah disapa kok fotonya beda dengan yang dimaksud, lah inikan teman kuliah wakwaw. Yaaa terlanjur nyapa diteruskan saja hajatnya. Tak diduga hari itu juga dia langsung transfer. Alhamdulillah rejeki.
Kata panitia yang lain, mulai besok tagihin aja seluruh kontak, modusnya bbm nyasar😛.

Tanggal 23 Januari kalau tidak salah, hari itu jadwal saya full, dimulai dengan pagi hari melepas klem Adiq yang baru disunat, mengantar suami ke kantor, ke Prodia Lebak Bulus, print buku tabungan dll dsb. Tiba-tiba bbm masuk dari seorang teman yang hobinya mantengin tiket maskapai sama sih hobi kami. Dia bilang lagi ada promo di salah satu budget airline. Saya yang lagi nyetir cuma bilang aduh aku lagi dijalan kisaran berapa ya? Kalau murah segera ke TKP sekarang gak bisa browsing juga. Jawabannya: Cek aja. Ah sudahlah kerjakan aja dulu jadwal hari ini. Sebelum makan siang dia bbm lagi nanya sudah di cek belum? Ya belum sempat gitu memang jadwal full, memangnya kisaran berapa tanyaku. Dia masih belum jawab, mungkin dia sendiri galau milih-milih tiketnya hehehe. Selepas makan siang akhirnya dia info kalau tiket dikisaran sekian. Wah beneran murah banget langsung bbm suami dan teman di Makassar untuk cek. Benar saja, amat sangat murah rute cgk-jed-cgk pp. Panik deh cuma tetap makan siang dulu baru cuss pulang kerumah dan tangan ini langsung gemeteran liat angka yang tertera, mulai kontak-kontak teman yang janjian mau bareng. Alhamdulillah. Biasanya kalau promo gitu suka pada gak mau kasi tau dulu biar tiket promonya gak cepat habis, karena promo kan seat terbatas. Ini si mbak itu belum beli tiket tapi sudah kasi tau ke aku, alhamdulillah memang sudah rejeki diskonanan. *Nama dirahasiakan, thanks berat Ru…#eh

Masih lanjutan soal tiket. Sekitar dua minggu lalu butuh surat keterangan, ada saudara yang ingin buat passport untuk Umrah. Ternyata syaratnya musti dilampirkan surat keterangan dari travel. Duh di Jakarta tidak ada syarat seperti itu. Diskusilah di group bagaimana caranya, karena saat itu pemilik travel sedang Umrah. Selang beberapa menit ada dua orang japri kasi format suratnya lewat email, rejeki banget. Urusan surat hari itu juga selesai. Alhamdulillah.

Kemarin pagi entah siapa yang memulai tiba-tiba digroup topiknya membahas tentang pelaporan pajak. Salah satu teman ada yang bekerja dikantor pajak. Lagi seru-seru gitu aku nyeletuk. Ribet dan tidak praktis ngisi formulirnya. Harusnya jika tidak ada data yang berubah tidak usah diisi ulang. Paling yang berubah nominalnya saja kan. Rame deh tuh pertanyaan seputar wajib lapor. Sampai dia bilang sekarang sudah bisa laporan via online untuk karyawan dan pns. Musti punya e-fin, dan untuk bikin e-fin bisa didaftar secara online tapi verifikasinya lapor ke kantor pajak dulu baru bisa digunakan e-fin nya. Tuh balik lagi kan gak praktis. Ada satu teman sudah daftar tapi dia lupa e-fin nya. Tanpa panjang lebar teman saya bilang: “…yang lupa e-fin, yang belum punya e-fin, coba kirim npwp nya nanti saya bantu daftarkan”. Nah ini bener-bener praktis dan gak pake ribet. Sekali lagi, alhamdulillah.

Masih dihari yang sama setelah paginya ada acara motivasi disekolah anak, saya nge add pin bbm motivatornya yang kebetulan seorang hypnotherapy. Malamnya iseng bbm dia nanya anak saya karakternya seperti apa? Lalu disuruh
menggambar rumah, pohon dan orang, nanti dia analisa. Jadilah bbman hampir sejam membahas karakter anak sebaiknya pendekatannya bagaimana dll dsb. Selesai bbm sadar, loh saya sudah konsultasi secara gratis dihari liburnya dia, ya Allah baik banget sih baru kenal hari itu. Masih banyak orang baik disekitar kita. Siapa bilang zaman sekarang segala sesuatunya musti pakai uang? Ini jasa profesional loh.

So rejeki saya ternyata dimana-mana, tinggal bagaimana menjemputnya saja, melalui siapa dan tidak melulu urusan uang. Urusan lancar bagi saya alhamdulillah pake banget…bukan bingit.
Yup alhamdulillah, pasti itu kehendak Allah. Nikmat Tuhanmu manakah yang kau dustakan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s