Agar Bahagia di usia 50

Buka beranda facebook tiba-tiba diingatkan oleh kenangan. Sebuah artikel yang menurut saya bermanfaat. Saya share disini ya, sayang kalau terlewat. Isi artikel itu mengenai apa saja yang harus kita lakukan agar bahagia diusia 50.

Di situs tanya jawab Quora, ada satu orang yang bertanya tentang “hal-hal apa saja yang diharapkan orang-orang berusia 50 tahun ke atas dilakukannya ketika masih berusia lebih muda”. Ternyata jawaban yang diberikan oleh para pengguna situs tersebut luar biasa menarik. Nah, untuk kamu yang masih berusia muda, ayo ikuti saran-saran mereka yang muncul di situs tersebut, ini agar tak menyesal di usia senja nanti.

Jangan Merokok, Kalau Kamu Sudah Terlanjur Merokok Masih Bisa Berhenti Kok

Pengguna bernama Cyndi memberikan nasehatnya kepada kamu yang masih merokok. Menurutnya, merokok membuatnya miskin, bau, dan 100 persen menyebabkan penyakit. Berhentilah merokok sekarang juga jika tidak ingin sengsara terkena kanker ketika menginjak usia 50 nanti.

Tetap Sayangi Orang Tua Dan Saudaramu Ya

Di masa kecil mungkin kita dekat dengan orang tua. Namun beranjak dewasa, kita tak lagi berbagi cerita baik dengan orang tua maupun saudara. Sering kali kita terlibat pertengkaran sengit karena merasa sudah bisa hidup mandiri.

Inilah saat-saat berharga, belajar menghargai perbedaan pendapat. Keluarga adalah tempat dimana kita seharusnya bisa memahami arti perbedaan itu. Terutama untuk orang tua, bayangkan kemungkinan mereka tak lagi bersama kita, di usia kita yang 50 nanti. Hargai dan manfaatkan kesempatan itu sebelum hilang. Sudahkah menyempatkan diri menanyakan kabar ayah ibumu saat ini?

Olahraga lah Yang Teratur Agar Staminamu Tetap Terjaga

Masa muda sering dihabiskan untuk sibuk beraktivitas. Sel-sel muda dalam tubuh masih terasa ringan menjalani semua rutinitas. Olahraga seperti kegiatan yang hanya akan menyita banyak waktu.

Tapi tak selamanya kita berada dalam kondisi tersebut. Akan tiba masanya dimana sel dalam tubuh akan menua dan mulai tak berganti. Di usia lima puluh, akan terasa sekali perbedaan, jika kamu rutin berolahraga atau tidak. Masa inilah kita akan mulai rentan diserang penyakit degeneratif alias penuaan. Hanya olahraga di usia mudalah yang bisa memperlambat proses tersebut.

Menabung Dari Sekarang Agar Nanti Tidak Buntung

Nyaris setiap orang yang ditanya ketika berusia 50 tahun berharap mereka dulu lebih rajin menabung. Ketika usia baru menginjak 20-an atau 30-an banyak uang dihamburkan untuk hal yang sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan. Gadget tak selayaknya tiap 6 bulan ganti, atau pergi ke club tak sewajarnya dua tiga kali seminggu.

Ketika 50 tahun, masa dimana kita mulai tidak produktif. Bahkan pegawai negeri sipil sudah pensiun di usia 55 tahun saja. Alangkah menyenangkannya hidup jika pada masa itu kita bisa menghidupi diri dengan layak.

Menabung meski sedikit demi sedikit tidak akan pernah rugi. Bahkan ini adalah saat yang tepat untuk kita mulai berpikir untuk investasi. Dengan waktu yang masih jauh dari pensiun, kita masih mungkin mencari investasi dengan resiko tinggi yang bisa memberi kita return yang besar pula.

Kejar Mimpimu Sekarang Juga

“Nanti kalau sudah ada uangnya aku akan memulai bisnis…”

“Setelah urusan ini selesai aku akan…”

Masih seperti itu? Mereka yang berusia di atas 50 tahun selalu mengaku menyesal tidak mengejar mimpi lebih cepat. Beban hidup hingga kondisi fisik jauh lebih mumpuni pada saat usia muda. Sayangnya, ketika itu mereka tak menyegerakan niatnya. Dan penundaan demi penundaan bahkan hingga membuat cita-citanya akhirnya terabaikan oleh rutinitas harian.

Mulailah dari sekarang. Meski pun kemudian menemui kegagalan namun kita akan menghadapi kegagalan itu dengan lebih cepat. Kita masih punya banyak waktu untuk belajar dari kegagalan itu dan kemudian bangkit. Kerjalah cita-citamu sekarang, sebelum semuanya terlambat.

Tidurlah Wahai Sahabatku

Banyak orang mengabaikan aktivitas yang satu ini. Kesibukan sering dijadikan alasan untuk menunda tidur bahkan hingga berhari-hari. Persediaan kopi diperbanyak untuk mendukung pola hidup seperti ini.

Saat ini mungkin belum terasa dampaknya, namun kurang tidur adalah sumber segala penyakit di masa datang nanti. Selain itu, kualitas tidur kita secara biologis juga akan berkurang. Sedikit orang di atas usia 50-an masih bisa tidur selama 8 jam sehari. Karena itu, manfaatkanlah kelebihan itu selagi kita bisa, istirahatlah, matikan lampu, simpan gadget hingga kita terbangun nanti.

Rawat Gigimu Sebaik Mungkin

Kuatnya gigi sering membuat kita abai memperhatikan. Makan sembarangan, sikat gigi seperlunya, tak pernah menggunakan mouth wash. Padahal gigi adalah salah satu anggota tubuh yang tidak bisa memperbaharui diri.

Sudah sangat terlambat jika kita merawatnya ketika gigi sudah mulai keropos dan tanggal. Sakit gigi adalah penyakit yang paling mengganggu di usia senja. Menggunakan gigi palsu, selain mengganggu juga memakan biaya yang tak sedikit. Ingat itu kawan!

Bersyukur Dan Mulailah Banyak Memberi

Masa muda adalah saat yang tepat untuk mulai belajar bersyukur. Kita masih dilimpahi begitu banyak kelebihan untuk kita bisa menikmati hidup. Dan di saat usia produktif inilah kita harus lebih banyak memberi, karena kita masih mampu untuk menghasilkan.

Dua hal ini akan semakin sulit dilakukan ketika usia semakin bertambah. Situasi mulai dari kondisi fisik dan keuangan akan terus menurun yang membuat kita sulit bersyukur dan memberi jika tak dilatih dari usia muda.

Asah Keingin Tahuanmu, Lakukan Hal-Hal Yang Kamu Takuti Setiap Hari!

Kemampuan belajar dan keinginan menyerap pengalaman sangat kuat di usia muda. Jangan abaikan hal itu. Lakukanlah sebanyak yang kita bisa, belajarlah semampu kita sampai batasnya.

Takut olah raga air? Lakukanlah sekarang juga! Takut Bungee jumping, loncatlah hari ini juga! Tidak berani mencoba tempat baru, keluarlah selagi sempat. Niscaya, hal-hal itu akan menghantui jika tak pernah kita lakukan hingga usia 50 nanti.

Buatlah Catatan Hidupmu Mulai Dari Sekarang!

Kamu mungkin merasa itu tak berguna dan buang-buang waktu. Tapi seiring berjalannya usia, kamu akan mulai kehilangan daya ingat. Banyak aktivitas dan pengalamanmu yang berlalu begitu saja.

Ketika menginjak usia 50, pengalaman dan ingatan manis inilah yang akan menemanimu kemudian hari. Bayangkan jika kamu tak mampu lagi mengingatnya secara jelas. Sungguh kamu akan merugi. Buat catatan, simpan foto, buatlah blog, kamu tidak akan pernah menyesal.

Usahakan Beli Rumah Ya!

Kamu akan selalu butuh tempat untuk berteduh. Sedih rasanya jika di usia senjamu, masih harus berpindah-pindah tempat. Kamu tak lagi semudah itu menyesuaikan diri dengan situasi dan lingkungan.

Karena itu, jika rezekimu sudah mencukupi belilah rumah. Meski kecil, itu akan jadi tempat perlindunganmu. Lagi pula, cicilan akan lebih ringan jika dilakukan dalam waktu yang lebih panjangkan.

Berhenti Membandingkan Dirimu Dengan Orang Lain

Bagus memang punya jiwa yang kompetitif di usia muda. Namun, pada akhirnya kamu harus paham batasannya. Berhentilah menyakiti dirimu dengan membandingkan diri dengan orang lain.

Kalau kamu tidak menghentikannya sekarang, bayangkan betapa tersiksanya kamu ketika tubuh sudah renta, tak lagi cakap tapi masih terus membandingkan diri dengan orang lain. Percayalah, kamu adalah individu terbaik!

Rawatlah Sahabatmu!

Saat ini mungkin mudah bertemu dengan kawan untuk sekedar makan malam. Tapi semua mulai berubah ketika sudah berkeluarga, intensitas pertemuan semakin jarang. Dan hal ini akan terus berkurang seiring waktu. Nantinya hanya tersisa sahabat-sahabat terbaikmu yang masih mau mengunjungimu di usia 50 tahun. Sayangi mereka sekarang juga, rawatlah persahabatanmu!

Sumber :www.gobagi.com

Dari beberapa point diatas hanya 2 yang tidak saya lakukan dengan sungguh-sungguh.

  1. Berolah raga, ini sih tergantung sepenuhnya oleh angin rajin yang berhembus. Mulai besok saya akan olahraga, dimulai dengan lari pagi di Kebon Raya Bogor 😀
  2. Menulis artikel di blog mengenai pengalaman-pengalaman hidup saya, gunanya untuk mencegah kenangan itu hilang pada saat saya tua nanti. Karena bagi seorang yang hobi jalan-jalan kenangan itu yang paling berharga.

Baiklah kedua hal ini tidak begitu sulit dilakukan karena sebelumnya saya setiap hari rabu olah raga driving, kalau gak malas, kalau jadwalnya pas, kalau tidak ada kegiatan mengganggu dan sederet alasan lainnya. Berenang hhmm sudah 7 purnama berlalu belum renang juga. Jalan kaki, terakhir di bulan februari. Baik besok dimulai yakin, janji, insyaAllah.

 

Advertisements

2 thoughts on “Agar Bahagia di usia 50

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s